Daftar 10 Pemain Bola Basket Terbaik Sepanjang Masa di NBA

Daftar 10 Pemain Bola Basket Terbaik Sepanjang Masa di NBA

Setiap peringkat pemain bola basket terbaik di dunia akan bersifat subjektif. Ada begitu banyak kriteria sehingga hampir tidak mungkin untuk menentukan siapa yang terbesar dan selera pribadi juga memainkan peran utama. Saat menyusun peringkat, kami mempertimbangkan tidak hanya tingkat permainan dan jumlah gelar, tetapi juga pencapaian di luar lapangan yang terkait dengan mempopulerkan bola basket, kegiatan amal, dan bisnis. Mari kita lanjutkan dan cari tahu lebih banyak tentang 10 pemain NBA terbaik sepanjang masa.

10. Tim Duncan

Tim Duncan dapat disebut sebagai salah satu pemain bola basket paling rendah hati dalam sejarah. Dia adalah simbol dari segala sesuatu yang merupakan sebuah tim, tetapi pada saat yang sama, dia dapat dengan sangat kompeten mengalihkan tanggung jawab atas hasil ke pundaknya sendiri dan memimpin klub ke kejuaraan. Tampaknya dibuat oleh sistem Gregg Popovich, tetapi dalam kenyataannya, mereka berkembang bersama. Spurs selalu memiliki inti di Duncan.

9. Dirk Nowitzki

Dirk Nowitzki Jerman pada usia 20, menjadi pemain Dallas Mavericks, di mana ia menghabiskan seluruh karirnya. Nowitzki bermain di posisi power forward dan secara signifikan mempengaruhi evolusi pemain bola basket di posisi ini. Pada 1990-an, sebagian besar center bermain di bawah keranjang dan sedikit melempar dari jarak jauh. Nowitzki bermain bagus di cat, tetapi pada saat yang sama memiliki tembakan yang sangat baik. Dia adalah salah satu penyerang kekuatan pertama yang terus-menerus mengeksekusi tembakan tiga angka. Ciri khasnya adalah tembakan fadeaway jarak menengah, yang ia lakukan dengan efisiensi tinggi.

Pada tahun 2007, Nowitzki menerima MVP musim reguler ia menjadi orang Eropa pertama yang menerima penghargaan ini. Dia memenangkan satu-satunya cincin juara di musim 2010/11 dan diakui sebagai pemain paling berharga di seri terakhir. Nowitzki pensiun pada 2019. Dia memiliki total 31.560 poin di NBA, tertinggi keenam dalam sejarah liga.

8. Larry Burung

Larry Bird menghabiskan seluruh karir profesionalnya di Boston, dengan siapa ia menjadi juara NBA tiga kali. Pada 1970-an dan 1980-an, Celtics adalah rival utama dan musuh bebuyutan Los Angeles Lakers, tim paling terkenal di liga. Burung telah menjadi simbol persaingan antara dua klub besar. Dia memainkan pertandingan yang sangat berkesan melawan Lakers.

Burung tidak dibedakan oleh atletis, kecepatan tinggi dan koordinasi yang luar biasa. Dia menjadi legenda NBA karena kerja kerasnya dalam bertahan dan tembakan yang bagus. Penyerang Celtics itu menjadi yang pertama masuk ke Klub 50-40-90 di akhir musim, dengan lebih dari 50% field goal, 40% lemparan tiga angka, dan 90% lemparan bebas. Bird mencapai angka tersebut tiga kali dalam karirnya di musim reguler terbaik kedua di NBA.

7. Kobe Bryant

Bryant adalah salah satu pemain paling cerdas dalam sejarah bola basket. Kobe menghabiskan seluruh karirnya di Los Angeles Lakers. Dia menjadi juara NBA lima kali, memenangkan MVP musim ini pada 2008 dan MVP final playoff pada 2010. Fans mengingat Bryant bukan karena prestasinya. Pertama-tama, Kobe dibedakan oleh gaya permainan yang unik. Dia adalah salah satu pemain bola basket paling fleksibel dan terkoordinasi dalam sejarah. Bryant melakukan tembakan dari posisi tersulit dan memukul dengan persentase tinggi.

Pertandingan paling berkesan dalam karirnya, Bryant dimainkan pada 22 Januari 2006. Dalam pertandingan melawan Toronto, ia mencetak 81 poin terbaik kedua dalam sejarah NBA dalam satu pertandingan. Pada tahun 2020, sayangnya, Bryant meninggal dengan helikopter pribadi di dekat Los Angeles. Bersama dengan dia, putrinya yang berusia 13 tahun dan 7 orang lainnya meninggal. Kobe berusia 41 tahun.

6. Bill Russel

Bill Russell telah memenangkan MVP musim ini sebanyak lima kali. Bill Russell adalah salah satu pemain kulit hitam pertama di NBA. Pemain bola basket menghabiskan seluruh karirnya di Boston, di mana ia menjadi juara NBA 11 kali. Ini adalah rekor terbaik dalam sejarah liga.

Russell bermain di posisi tengah dan tidak unggul dalam permainan super produktif. Dia membuat sejarah bola basket sebagai salah satu pemain bertahan terbaik. Russell hampir tidak membiarkan dirinya didorong di bawah ring, dan karena ketinggian lompatan dan pilihan posisi yang kompeten, ia mengambil banyak rebound. Selama karirnya, ia mengumpulkan 21.620 rebound, dan rata-rata mengumpulkan 22,5 rebound per pertandingan.

Untuk permainan yang adil, Russell dihormati tidak hanya oleh mitra tetapi juga oleh saingan. Pada tahun 2009, NBA menamai Pemain Paling Berharga di Seri Final untuk menghormatinya.

5. Oscar Robertson

Sampai tahun 1990-an, Oscar Robertson-lah yang memimpin segala macam pebasket terbaik dalam sejarah. Dia adalah pemain paling cerdas di tahun 1960-an dan awal 1970-an. Robertson tahu segalanya di lapangan: dia banyak mencetak gol, membantu rekan, mengambil bola dan mendisiplinkan dirinya dalam bertahan. Statistik mengkonfirmasi keserbagunaannya. Selama karirnya, Robertson telah membuat 181 triple-double lebih dari 10 poin, rebound dan assist dalam satu pertandingan. Ini masih rekor terbaik dalam sejarah NBA.

Robertson adalah seorang inovator dan menemukan beberapa trik bola basket. Misalnya, dia adalah orang pertama dalam sejarah yang terus-menerus menggunakan ayunan dan lemparan palsu dengan defleksi yang kuat. Nantinya, teknik ini akan menjadi ciri khas Michael Jordan.

Robertson menonjol tidak hanya di lapangan, tetapi juga di luarnya. Pada tahun 1965, ia menjadi presiden serikat pemain NBA. Oscar tidak secara resmi memegang posisi itu tetapi berjuang dengan liga untuk meningkatkan hak-hak pemain bola basket. Robertson-lah yang membantu menaikkan gaji pemain di tahun 1970-an.

4. LeBron James

Mungkin, di akhir karirnya, LeBron James akan mengklaim tempat pertama dalam daftar pebasket terbaik. Setidaknya dia sendiri terus-menerus mengatakan bahwa dia ingin turun dalam sejarah sebagai pemain terhebat sepanjang masa.

James membuat debut NBA-nya pada tahun 2003 dan segera menjadi salah satu bintang paling cemerlang di liga. Penyerang bermain dengan cara yang atletis dan spektakuler. Ciri khasnya adalah saluran listrik di bawah ring. Namun James tidak sebatas melempar cat. Dia memiliki lemparan yang bagus, jadi dia dengan percaya diri menyerang dari jarak menengah dan jauh. LeBron sudah berada di tempat ketiga dalam sejarah liga dalam hal poin, dan pada akhir karirnya, ia akan mampu bersaing untuk kepemimpinan dalam indikator ini.

James bermain untuk tiga tim Cleveland Cavaliers, Miami Heat dan Los Angeles Lakers. LeBron menjadi juara NBA dengan masing-masing dari mereka, dan secara total, ia memiliki empat cincin. Di setiap final yang dimenangkannya, James diakui sebagai pemain bola basket paling berharga.

3. Wilt Chamberlain

Wilt Chamberlain bermain sebagai center dan memiliki karakteristik fisik yang unik. Meskipun ukurannya mengesankan, dia bukan pusat lamban klasik. Sebaliknya, Chamberlain adalah yang tercepat dari semua rival di posisinya. Itu adalah kecepatan, bersama dengan dimensi, yang membuatnya menjadi pemain unik yang sama efektifnya di kedua bagian situs. Yang terpenting, Chamberlain dikenang karena permainan rebound-nya yang luar biasa. Selama karirnya, ia telah mengumpulkan 23.924 rebound hasil terbaik dalam sejarah yang tidak akan ada yang mengalahkan di masa mendatang.

Chamberlain menjadi juara NBA dua kali pada tahun 1967 dan 1972. Pertama bermain untuk Philadelphia dan kemudian untuk Los Angeles Lakers. Final kedua adalah kinerja manfaat untuk Chamberlain. Pada tahun itulah ia menerima satu-satunya MVP dari seri yang menentukan.

Pertandingan Chamberlain yang paling terkenal terjadi pada 2 Maret 1962. Philadelphia-nya mengalahkan New York 169:147. Wilt sendiri mencetak 100 poin dalam pertandingan tersebut. Ini adalah insiden pertama dan terakhir dalam bola basket profesional.

2. Karim-Abdul Jabbar

Di NBA, Jabbar melakukan debutnya dengan nama Lewis Alcindor. Itu adalah apa yang dia namakan saat lahir. Pada tahun 1968 ia masuk Islam dan mengganti namanya. Tetapi pemain bola basket memulai karirnya di NBA dengan nama depannya. Pada tahun 1971, ia menjadi juara paguyuban, dan sehari setelah kemenangan, ia resmi menjadi Kareem-Abdul Jabbar.

Jabbar bermain di posisi tengah. Karena tinggi dan kekuatannya, ia mengambil sebagian besar rebound dan memenangkan posisi di cat. Dia hebat dalam mendorong lawan dan menyerang dari bawah ring dengan efisiensi tinggi. Jabbar mencetak poin terbanyak melalui tembakan dua angka dari jarak dekat.

Jabbar mencetak 38.387 poin, yang terbaik dalam sejarah NBA, berkat efisiensinya dalam menyerang dan karir yang panjang. Selain itu, Karim-Abdul memimpin sejarah liga dalam hal jumlah gelar MVP musim ini.

Jabbar tercatat dalam sejarah tidak hanya sebagai pemain luar biasa tetapi juga sebagai pejuang hak-hak Afrika Amerika. Misalnya, pada usia 21, ia menolak bermain untuk tim Olimpiade AS sebagai protes terhadap diskriminasi rasial di negara itu. Setelah pensiun, ia menjadi Duta Niat Baik dan menerima Presidential Medal of Freedom, salah satu penghargaan tertinggi di Amerika Serikat.

1. Michael Jordan

Masih bisa diperdebatkan apakah Jordan layak menempati peringkat pertama, tetapi sejauh ini dia adalah pemain bola basket paling keren di dunia. Jordan mampu melakukan segalanya di lapangan: dia menyerang dengan baik dari bawah keranjang dan dari jarak rata-rata, dia melihat lapangan dengan sempurna dan membantu rekan-rekannya. Dia disiplin bertahan dan bahkan memenangkan bek terbaik musim 1988, yang bukan tipikal superstar NBA. Selain itu, penampilan Jordan sangat menghibur. Dengan tembakan dan operan yang spektakuler, ia menyenangkan penonton dan memainkan peran penting dalam mempopulerkan bola basket di dunia.

Jordan telah mengumpulkan banyak gelar tim dan pribadi: ia memenangkan Olimpiade 2 kali, menjadi juara NBA 6 kali dan menerima MVP seri terakhir, 5 kali menjadi pemain paling berharga di musim reguler. Dia bisa saja memenangkan lebih banyak gelar, tetapi pensiun dua kali (dia juga memiliki masalah dengan perjudian) dan kehilangan total lima musim.

Jordan juga sukses di luar lapangan. Dalam karirnya, ia telah menghasilkan lebih dari $ 2 miliar, menjadi atlet dengan bayaran tertinggi dalam sejarah. Dia bekerja sama dengan Nike untuk meluncurkan merek pakaiannya sendiri, Jordan, yang telah mendapatkan popularitas di seluruh dunia.

Author: Bradley Edwards