Cryptocurrency dalam Olahraga – Apa Tren yang Jelas?

Cryptocurrency dalam Olahraga - Apa Tren yang Jelas?

Saat taruhan olahraga dengan cryptocurrency berkembang, semakin banyak tim olahraga yang mempertimbangkan untuk menerima Bitcoin sebagai metode pembayaran. Dalam beberapa tahun terakhir ada banyak kasus ketika tim olahraga membeli pemain dalam cryptocurrency atau memutuskan untuk membayar pemainnya dalam Bitcoin. Tren modern menunjukkan bahwa keinginan untuk menerima Bitcoin telah tumbuh tajam dibandingkan tahun-tahun sebelumnya dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Tim olahraga mana yang menerima Bitcoin dan apa perspektif modern dalam hal kolaborasi antara perusahaan cryptocurrency dan tim olahraga? Pada artikel ini, kita akan melihat lebih dekat berbagai olahraga dan detail yang membentuk perkembangan kripto dalam olahraga.

Olahraga dan Kriptografi

Kedua industri ini sama-sama berjuang untuk terus berkembang dan menjadi lebih baik. Baik atlet dan penggemar crypto terus mencari cara untuk maju dan menaklukkan ketinggian baru.

Oleh karena itu, kami secara teratur melihat rekor luar biasa baru dalam olahraga pencapaian tinggi dan semakin banyak peningkatan kualitatif dalam kriptografi. Setidaknya, untuk alasan ini, kolaborasi antara olahraga dan industri kripto tidak dapat dihindari dan ditakdirkan untuk sukses.

Tentunya semua orang telah mendengar tentang bagaimana pada Januari 2018 klub sepak bola amatir Turki Harunustaspor membeli pemain Omer Faruk Kiroglu, membayar sebagian dari jumlah untuk transfer dalam Bitcoin. Itu adalah pembelian tim olahraga Bitcoin pertama. Kesepakatan ini baru permulaan. Berikut adalah pilihan dari beberapa kemitraan paling terkenal antara olahraga dan crypto.

Wolverhampton Wanderers dan CoinDeal

Pada Juli 2018, situs klub sepak bola Inggris Wolverhampton Wanderers mengumumkan perjanjian pertama di dunia antara tim olahraga dan platform pertukaran mata uang. CoinDeal berada di TOP-100 pertukaran kripto terbaik di planet ini, memungkinkan Anda untuk menukar berbagai mata uang kripto dan uang kertas (euro, dolar).

Mempertimbangkan bahwa CoinDeal adalah merek crypto terkenal di dunia dengan saluran YouTube-nya sendiri, dan Liga Premier Inggris adalah kejuaraan klub terkuat di planet ini, kerja sama itu tidak mungkin gagal. Dan begitulah yang terjadi. Wolverhampton memiliki salah satu musim terbaik dalam sejarah mereka, finis di urutan ke-7 di kejuaraan dan menuju ke Liga Europa. CoinDeal melaporkan peningkatan keuntungan dan peningkatan jumlah audiens di bursa. Ini menunjukkan bahwa kasus crypto tim olahraga meningkat.

Houston Rockets dan Antpool

Perusahaan Cina Antpool, yang dimiliki oleh Bitmain Technologies (pemasok peralatan penambangan cryptocurrency terbesar di dunia), mengumumkan masuknya ke pasar Amerika pada September 2018. Pemilihan tim Houston Rockets sebagai mitra mempopulerkan bukanlah suatu kebetulan. Dari tahun 2002 hingga 2011, pemain bola basket legendaris Tiongkok, Yao Ming, bermain di “Rockets”. Untuk alasan ini, Rockets memiliki basis penggemar yang besar di Kerajaan Tengah.

Selama musim NBA, Antpool mengadakan pameran di arena kandang Houston, Toyota Center, dan sejumlah kampanye promosi lainnya. Kedua belah pihak merasa puas dengan hasil kerja sama tersebut. Antpool berjanji untuk memperluas basis pelanggannya, dan Wakil Presiden Rockets John Crawley mengatakan, bahwa Houston Rockets selalu berusaha untuk mengikuti perkembangan zaman dengan teknologi inovatif baik di dalam maupun di luar situs. Keterampilan cryptocurrency Antpool menciptakan kemitraan yang hebat dan berkontribusi untuk menciptakan lebih banyak tim olahraga Bitcoin.

Master Inggris dan LIFElabs

Pada Oktober 2018, perusahaan kriptografi LIFElabs, bersama dengan Adidas dan Ladbrokes, menjadi sponsor resmi salah satu turnamen golf paling terkenal di dunia, British Masters. Kemitraan di antara mereka didasarkan pada sifat “progresif” dari kedua perusahaan. LIFElabs terkenal karena dukungannya terhadap proyek komunitas dan filantropi. Sekali lagi, semua orang senang dengan hasilnya. LIFElabs menyumbangkan £ 20.000, menerima 20 juta tayangan di seluruh dunia.

UFC 232 dan Litecoin

Tiga hari sebelum salah satu pertarungan UFC yang paling dinanti tahun 2018 antara John Jones dan Alexander Gustafsson, sistem pembayaran elektronik Litecoin menjadi sponsor resmi pertarungan tersebut. Logo cryptocurrency eponymous dipamerkan di tengah segi delapan dan membawa dividen yang diharapkan.

Setelah akhir malam pertarungan, di mana sembilan pertarungan berlangsung, Litecoin mengumumkan 40 juta tayangan mereknya dan peningkatan signifikan dalam kueri “Litecoin” di mesin pencari Google. Kedua belah pihak mengakui kemitraan itu menguntungkan dan setuju untuk membatalkannya.

Red Bull Aston Martin dan Futurocoin

Kita harus mengikuti lebih banyak kasus tim olahraga Bitcoin. Pada awal 2019, organisasi Futurocoin menandatangani kontrak dua tahun dengan merek Formula 1 Aston Martin. Logo perusahaan akan ditampilkan pada mobil pembalap utama Max Verstappen dan Pierre Gasly, serta pada pakaian tim.

Menurut perkiraan awal, Futurocoin akan menerima 350 juta tayangan baru, yang akan memungkinkan perusahaan untuk secara signifikan meningkatkan basis pelanggan dan pendapatannya.

Roman Zimen, salah satu pendiri cryptocurrency Futurocoin: “Cryptocurrency dan Formula 1 sangat mirip. Kualitas utama mereka: kecepatan dan teknologi di depan waktu mereka. Kami semua berusaha untuk ini.”

Hoki dan Bitcoin

Pada bulan Desember 2017, klub hoki es Denmark Rungsted secara resmi mengumumkan bahwa mereka akan membayar gaji pemain mereka dalam bitcoin. Masalahnya adalah bahwa CEO tim adalah miliarder Bitcoin Niklas Nikolajsen. Pemilik Bitcoin Suisse, platform perdagangan mata uang digital, telah menandatangani perjanjian tiga tahun dengan klub hoki. Itu adalah salah satu kasus pertama tim olahraga crypto di hoki.

Nikolajsen melangkah lebih jauh dan pada musim semi 2018 arena tim Rungsted Seier Capital berganti nama menjadi Bitcoin Arena. Selain itu, di tengah lingkaran berhadapan, ada logo BTC 9 meter.

Apa yang Diharapkan di Masa Depan?

Proyek Cryptocurrency dalam olahraga telah lama menjadi norma. Pada bulan Agustus, tujuh tim APL sekaligus menandatangani kontrak dengan eToro, sebuah perusahaan perdagangan dan pialang sosial yang mengkhususkan diri, antara lain, dalam transaksi dengan cryptocurrency. Proyek dengan Tottenham, Leicester, Brighton, Crystal Palace, Cardiff, Newcastle dan Southampton ternyata tidak hanya luar biasa, tetapi juga secara internal. Perbedaan dari perjanjian tradisional adalah dalam metode pembayaran.

Perwakilan klub dalam komentarnya kepada The Telegraph menjelaskan bahwa transaksi semacam itu diperlukan untuk menguasai blockchain berkat mereka, dimungkinkan untuk menentukan keuntungan utama untuk kegiatan komersial.

Tim olahraga mana yang menerima Bitcoin secara luas? Misalnya, Arsenal pada awal tahun setuju untuk bekerja sama dengan pengembang kasino online seluler CashBet: Warga London mempromosikan penawaran koin awal (ICO) dan cryptocurrency perjudian CashBet Coin. Namun dalam enam bulan terakhir, klub telah beralih dari perkembangan murni menuju penggunaan praktis.

Sacramento Kings adalah tim olahraga pertama yang berjanji untuk memasang peralatan pertambangan bertenaga surya di arena mereka. Cryptocurrency yang dibuat akan digunakan untuk proyek amal klub.

Blockchain telah membantu dalam penjualan tiket beberapa kali. UEFA menguji sistem tiket blockchain baru di Piala Super Eropa di Tallinn. Selain itu, organisasi tersebut mengatakan bahwa mereka menggunakan teknologi sebelumnya: misalnya, pada final Liga Europa terakhir, 50% tiket terjual melalui sistem blockchain.

Fans membeli tiket melalui Internet, sebagai tanggapan mereka menerima kode aktivasi dan tautan ke aplikasi. Setelah identifikasi, cukup menyalakan Bluetooth dan mendapatkan smartphone dua kali, melewati gerbang stadion. UEFA telah merilis video penjelasan singkat.

Segera, penggemar juga akan dapat membeli Token Penggemar menggunakan cryptocurrency $ CHZ sebagai imbalan karena dapat memberikan suara pada keputusan transfer dan desain kit. Inisiatif serupa sedang dipertimbangkan oleh Juventus, PSG dan West Ham.

Semua perubahan ini terjadi berkat blockchain dan teknologi canggihnya, yang perlahan tapi pasti membawa dimensi baru ke industri olahraga dan memungkinkan orang untuk memainkan peran yang meningkat dalam menciptakan dunia yang kita lihat.

Author: Bradley Edwards