Court Pace Index dan penggunaannya dalam tenis

Court Pace Index dan penggunaannya dalam tenis

Di rumput tenis dan lapangan keras cepat, tanah liat lambat. Ini adalah pernyataan yang terukir di benak penggemar tenis pemula sekalipun. Tapi apa sebenarnya yang membuktikan pernyataan ini? Cukup dengan melempar bola di lapangan dan mengukur kecepatannya saja tidak cukup. Ada berbagai rumput keras untuk dipilih dan lapangan tanah liat yang berbeda dengan kecepatan yang berbeda-beda. Lapangan rumput pun memiliki jenis yang berbeda-beda berdasarkan jenis rumput yang digunakan. Jadi mana lapangan rumput, keras atau tanah liat tercepat atau paling lambat dan bagaimana kita bisa mendapatkan interpretasi yang benar dari statistik ini?

Indeks Kecepatan Pengadilan adalah ukuran yang melihat berbagai faktor dan memecah entitas ini dalam menentukan kecepatan pengadilan. Jika kita mengambil sudut pandang matematis, CPI dihitung dengan rumus:
CPI=100(1-μ)+150(0,81-e) Dimana μ adalah koefisien gesekan dan e adalah koefisien restitusi.
Mari kita permudah tugas kita dengan mempertimbangkan berbagai faktor yang menjadi dasar rumus yang diberikan di atas.

1) Ketinggian
Semakin tinggi ketinggian, semakin cepat pengadilan. Ini karena kepadatan udara di ketinggian yang lebih tinggi memungkinkan bola melayang dengan cepat. Suhu juga memainkan peran penting karena kerapatan sebenarnya suatu wilayah akan berubah dibandingkan dengan ketinggian aslinya. Kecepatan pengadilan lebih cepat di Madrid meskipun CPI-nya lebih banyak jika dibandingkan dengan Monte Carlo. Monte Carlo dimainkan di ketinggian 97 kaki sedangkan turnamen di Madrid dimainkan di ketinggian 2.188 kaki.

2) Suhu
Semakin tinggi suhunya, semakin cepat lapangannya. Ini karena kerapatan udara berbanding terbalik dengan suhu. Peningkatan suhu akan memungkinkan bola melayang di udara dengan kecepatan lebih cepat. Pertimbangkan Australia Terbuka di mana panas yang menyengat menguras tenaga para pemain. Tapi lapangan kerasnya biasanya menghasilkan kecepatan yang lebih cepat dibandingkan dengan lapangan keras di AS Terbuka.

3) Acara Indoor/Outdoor
Lapangan dalam ruangan menampilkan gameplay yang lebih cepat dibandingkan dengan acara luar ruangan. Sebagian besar faktor ini bergantung pada sub-jenis rumput yang digunakan. Kecepatan dapat bervariasi di lapangan keras Decoturf, Plexicushion Prestige, dan Greenset Grand Prix.

4) Jenis bola yang digunakan
Berbagai macam dinding yang digunakan dan jumlah tekanan yang dimuat di dalamnya ditambah dengan berat intinya dapat mempengaruhi kecepatan mereka di lapangan. Perilaku bola juga bisa bergantung pada pabrikannya. Bola Wilson biasanya lebih cepat dari bola Slazenger.

5) IHK itu sendiri
Ada beberapa pengadilan yang menyelenggarakan acara tertentu. CPI rata-rata dari semua pengadilan menentukan peringkat kecepatan turnamen itu dan bukan hanya pengadilan Tengah. Selain itu, IHK bukanlah entitas yang stagnan dan bisa berubah setiap tahun. Misalnya, CPI Indian Wells pada 2016 adalah 30. Pada 2017, turun menjadi 27,3 yang menunjukkan pengadilan yang lebih lambat.

Peringkat CPI menganalisis kecepatan pengadilan dalam lima kategori:
Kategori 1: Lapangan Lambat: CPI <29 kategori 2: lapangan lambat sedang: cpi 30-34 3: 35-39 4: sedang-cepat: 40-44 5: cepat:>44

Berdasarkan skor 2016, Shanghai adalah yang tercepat di antara turnamen Masters. Di grand slam, Australia Terbuka adalah yang tercepat di bawah kategori sedang-cepat.

Kenaikan drastis dalam skor CPI diamati di World Tour Finals tahun lalu. Dimainkan oleh Greenset Grand Prix, turnamen ini adalah yang tercepat kedua dalam hal kecepatan lapangan setelah Shanghai. Berikut adalah data perbandingan CPI final World Tour yang diselenggarakan beberapa tahun terakhir.

Semua analisis statistik dipertimbangkan, tampaknya pada akhirnya semuanya bermuara pada cara pengadilan dibuat. Kisaran yang diperoleh untuk berbagai jenis lapangan keras, lapangan tanah liat, dan lapangan rumput merupakan ujian bagi kemampuan beradaptasi pemain.

Author: Bradley Edwards