Bagaimana sejarah raket tenis?

Bagaimana cara kerja peringkat yang dilindungi?

Pada abad ke-11, para biarawan Prancislah yang diketahui memainkan permainan tenis pada awalnya. Tapi biarawan ini bukan raket, menggunakan tangan kosong untuk memukul bola yang menyerupai bola tangan modern. Seiring berjalannya waktu, mereka mulai menggunakan sarung tangan berselaput.

Pembuatan dayung kayu besar yang mirip raket ping pong terjadi. Pada abad ke-16, bentuk raket mulai berubah. Pegangannya menjadi lebih panjang, kepalanya lebih kecil dan senar usus melewati raket.

Terobosan besar pertama terjadi pada tahun 1874. Mayor Walter C. Wingfield membuat peningkatan drastis tidak hanya pada raket, tetapi juga pada permainan yang meletakkan dasar tenis modern. Raket yang dikonsep oleh Wingfield di London ini terbuat dari kayu solid yang menambah kekuatan raket. Modifikasi lebih lanjut dibuat sebagai kayu laminasi menggantikan kayu solid pada tahun 1947.

Pada tahun 1948, Wilson membuat terobosan pertamanya dengan Tanda Tangan Jack Kramer, yang kemudian menjadi raket tenis kayu paling populer. Slazenger dan Donnay Allwood adalah dua perusahaan pembuat raket kayu yang digunakan oleh banyak legenda seperti Margaret Court, Chris Evert, dan Bjorn Borg. Pada tahun 1983, Yannick Noah menjadi orang terakhir yang memenangkan grand slam, menggunakan raket kayu. Padahal penggunaan raket kayu tidak berkurang hingga tahun 1991.

RACQUET DARI BAJA

Pada tahun 1968, Wilson datang dengan acara pembuatan zaman lainnya. Mereka memperkenalkan raket baja pertama, Wilson T2000. Raket menjadi terkenal ketika dipopulerkan oleh Jimmy Connors yang legendaris. “Semua orang mengira saya memukul bola dengan keras – saya tidak memukul bola dengan keras,” katanya, sambil mengangguk ke T-2000.

TERLALU BESAR

Pada tahun 1975 dan 1976, raket tenis melihat perkembangan lain. Kali ini, mereka memperbesar ukuran kepala raket yang terbuat dari aluminium. Meskipun Gulma Aluminium tidak pernah menjadi populer, model Pangeran oleh Howard Head menjadi populer di antara para pemain karena area permukaannya yang besar memberikan kemanjuran yang lebih baik saat melakukan pukulan.

FRAME GRAFIT

Bingkai grafit diperkenalkan pada 1980-an oleh Dunlop dan Prince. Raket ini banyak digunakan oleh John McEnroe dan Steffi Graff yang menggunakan Dunlop Max200G.

WILSON KEMBALI, UNTUK MEMULAI ERA

Dengan raket Dunlop mendapatkan publisitas luas, Wilson harus membuat sesuatu yang istimewa. Akibatnya, Staf Pro Wilson pertama diperkenalkan pada tahun 1983. Pete Sampras menggunakan raket ini hingga pensiun dan saat dia mendikte lapangan, Wilson menambah lebar balok raket dan memperkenalkan Profil Wilson pada tahun 1987. Tiga Bertahun-tahun kemudian, Wilson memperkenalkan raket Hammer, yang seperti namanya, memiliki kepala yang lebih berat, mampu melakukan pukulan yang kuat.

MASUKKAN: YONEX & KEPALA

Pada tahun 1990, merek Jepang Yonex mulai dikenal. Brand ambassador terbesarnya saat itu adalah Monica Seles, yang meraih peringkat No.1 dengan menggunakan raket Yonex. Andre Agassi memilih menggunakan raket radikal yang dikembangkan oleh Head pada tahun 1993. Agassi memenangkan 37 gelar dengan raket tersebut. Pada tahun 2012, Head hadir dengan raket tenis komposit (Head Youtek) yang saat ini digunakan oleh Novak Djokovic. Baru-baru ini, Head telah menemukan model baru dengan papan sirkuit di pegangan yang menggunakan teknologi piezoelektrik untuk mengubah energi listrik menjadi getaran untuk lebih menstabilkan raket saat bola berkecepatan tinggi membuat benturan.

BABOLAT LANGKAH

Fitur utama ditambahkan ke raket tenis pada tahun 2003 oleh Babolat. Mereka membuat raket tenis yang lebih ringan yang mampu menghasilkan tenaga yang luar biasa. Servis dahsyat Andy Roddick keluar dari raket ini! Babolat kemudian mendominasi panggung pada tahun 2005 dengan menambahkan desain aerodinamis pada raket yang dipopulerkan oleh Rafael Nadal. Raket Babolat dikenal dengan sistem Woofernya di mana saat semua kontak dengan raket, semua senar diperkuat pada sweet spot tertentu yang mengarah ke peningkatan umur panjang raket bersama dengan pembuatan pukulan yang lebih cepat.

KEMBALINYA PANGERAN

Terlepas dari tren raket aerodinamis yang mulai marak, Prince menambahkan fitur lain dengan menambahkan teknologi O3. Prince O3, diperkenalkan pada tahun 2005, memiliki lubang yang jauh lebih besar daripada lubang berukuran pin konvensional dan mampu menghasilkan pukulan yang lebih bertenaga.

Author: Bradley Edwards