Bagaimana sejarah peringkat ATP?

What does ATP mean in tennis?

Sejak olahraga tenis memperoleh reputasi dan mulai meninggalkan jejaknya secara global di setiap benua yang dapat dihuni, selalu ada pertanyaan besar tentang pemain tenis terbaik pada tahun atau era tertentu. Sistem peringkat ATP berfungsi sebagai panduan sempurna untuk memantau kinerja pemain saat mereka melakukan perjalanan keliling dunia sebagai bagian dari sirkuit Tur Dunia ATP.

Poin yang ditawarkan setiap turnamen dibagi dengan cermat hari ini. Turnamen grand slam, Masters, dan turnamen tingkat bawah memiliki jumlah poin tetap untuk ditawarkan kepada setiap pemain berdasarkan posisinya di turnamen. Ini, ditambah dengan metode teknologi untuk menghasilkan peringkat dan memantaunya dengan komputer telah memudahkan para pemain dan penggemar untuk melacak grafik kinerja mereka. Itu pada tahun 1973 ketika komputer menghasilkan peringkat untuk pertama kalinya. Jadi sebelum tahun 1973 siapa yang menentukan pemain peringkat No.1 Dunia?

SEBELUM 1973

Apalagi, dalam banyak kesempatan para pengamat ini lupa menambah poin dari turnamen tertentu yang lagi-lagi akan mengganggu keharmonisan peringkat.
Poin penting untuk disebutkan tentang periode waktu ini adalah bahwa pemain profesional tidak pernah diberi peringkat sebelum tahun 1928. Para amatirlah yang diberi peringkat sejak tahun 1877 oleh pejabat seperti Karoly Mazak. Pada tahun 1920-an dan 1930-an diyakini bahwa ada banyak profesional pengajar di Eropa yang akan mengambil uang untuk memberikan layanan mereka kepada para pemain amatir. Tetapi karena mereka mengambil uang, mereka tidak pernah diizinkan untuk berpartisipasi dalam turnamen profesional mana pun. Namun, para pemain ini entah bagaimana berhasil memainkan beberapa turnamen dan mendapatkan hasil yang luar biasa. Sumber mengatakan para pemain ini juga berhasil mencapai peringkat 10 besar dari berbagai media.

Arthur Wallis Myers ,Ray Bowers , Joe McCauley , Bud Collins , Jack Kramer , Lance Tingay, Bobby Riggs adalah beberapa nama penting yang telah menyusun daftar peringkat mereka sendiri selama bertahun-tahun dan menerbitkannya dalam karya sastra mereka.

“Sejarah yang mengarah ke sistem peringkat termasuk ‘sistem bintang’ sejauh entri ke dalam turnamen. Beberapa pemain akan ada dalam daftar sebagai pemain yang dapat membantu menjual tiket untuk acara tersebut dan mereka akan memiliki prioritas di atas yang lain dalam penerimaan ke turnamen. Hal ini menimbulkan kekhawatiran besar bagi mereka yang tidak memiliki nama besar dan berada di ambang batas untuk menghadiri acara. Pasti ada beberapa pertarungan dengan turnamen di sistem bintang ini.” – Stan Smith

SETELAH 1973

Pada Agustus 1972, tampaknya ATP menyadari bahwa mereka membutuhkan sistem definitif baru untuk menentukan peringkat para pemain. Jack Kramer, yang pertama dan kemudian direktur eksekutif ATP berkonsultasi dengan Presiden ATP Cliff Drysdale dan para pemain serta pakar untuk membuat sistem peringkat berbasis komputer praktis yang baru. Akibatnya pada tanggal 23 Agustus 1973, peringkat pertama ATP dikeluarkan dan Ilie Nastase menjadi petenis nomor satu dunia pertama.

“Kami tidak ingin komputer digunakan sebagai cara untuk memberi insentif kepada pemain untuk mengikuti turnamen tertentu. Dengan kata lain, murni menjadi cara untuk memeringkat pemain berdasarkan kemampuan. Tidak ada lagi. Di masa-masa awal itu kami juga memberikan poin yang dibobotkan sesuai dengan peringkat pemain yang dia kalahkan. Jadi, jika Anda mengalahkan benih, Anda mendapat lebih banyak poin.”- Cliff Drysdale

Peringkat ATP di awal tidak langsung diterima. Pemeringkatan yang disusun oleh jurnalis dan pejabat masih diterbitkan pada interval waktu tertentu. Sering kali konflik peringkat terjadi antara ATP dan peringkat lainnya. Pada tahun 1973 ATP merilis 11 edisi peringkat. Namun pada tahun 1979, mereka lebih teratur dengan menerbitkan peringkat hampir setiap minggu. Itu di pertengahan 90-an ketika para pemain dan penggemar memutuskan untuk mempertahankan peringkat ATP sebagai sistem peringkat standar.

Awalnya metode yang diusulkan ATP untuk membagikan peringkat kepada para pemain disebut “sistem rata-rata”. Dalam sistem ini jumlah poin yang dikumpulkan oleh pemain dalam satu tahun dibagi 12. Angka 12 mewakili turnamen minimum yang harus diikuti pemain untuk mendapatkan peringkat.

Tetapi sistem rata-rata memiliki banyak kelemahan dan karenanya pada tahun 1990 ATP mengumumkan sistem peringkat “Terbaik dari 14” baru di mana 14 hasil terbaik pemain dihitung untuk peringkatnya. Satu dekade kemudian, ATP mengubah angka dari 14 menjadi 18. Semua 13 hasil pemain di turnamen grand slam dan Masters digabungkan dengan lima penampilan terbaik lainnya dipertimbangkan.

Hari ini ATP peringkat lebih dari 2000 pemain selama 52 minggu. Setiap minggu pengawas ATP memberikan koordinator peringkat semua data minggu itu. Koordinator selanjutnya menambahkan statistik ini ke dalam rekor head to head pemain, peringkat ATP, dan statistik lainnya. Perhitungannya sekarang lebih cepat dan sistem peringkat ATP sekarang menjadi daftar peringkat paling andal di dunia.

“Setiap pemain yang mendapatkan hadiah uang cek dalam 40 tahun terakhir harus menghargai pentingnya dan merayakan terciptanya Peringkat Dunia ATP dengan rasa terima kasih. Mulai tahun 1973, status pekerjaannya selama seminggu tidak lagi didasarkan pada kebijaksanaan direktur turnamen. Sebaliknya, sistem penghargaan yang sepenuhnya objektif menentukan apakah dia bermain atau tidak, tanpa memperhatikan faktor lain kecuali penampilannya di lapangan. Di olahraga lain, seorang pelatih menentukan waktu bermain Anda – dan pada akhirnya mata pencaharian Anda – berkat Peringkat Dunia ATP, tenis terkadang kejam tetapi selalu objektif.”- Weller Evans, mantan direktur eksekutif ATP

Author: Bradley Edwards