Apakah Roland Garros diadakan selama Perang Dunia?

Apakah Roland Garros diadakan selama Perang Dunia?

Prancis memiliki sejarah tenis yang kaya, dengan negara yang diasosiasikan dengan bentuk tenis pertama, Jeau de Paume. Superstar pertama tenis Prancis adalah yang terkenal dijuluki “Four Musketeers” – Rene Lacoste, Henri Cochet, Jacques Brugnon & Jean Borotra. Pada tahun 1925, Roland Garros secara resmi dianggap sebagai acara slam untuk pertama kalinya meskipun acara tersebut diadakan secara rutin sejak tahun 1891.

Rene Lacoste menjadi pemenang pertama ‘slam’ Prancis Terbuka. Hingga tahun 1932, dia bersama rekan senegaranya Henri Cochet dan Jean Borotra mendominasi slam Prancis. Lacoste memenangkan 3 gelar, Cochet memenangkan 4 dan Borotra memenangkan gelar pada tahun 1931. Dominasi Musketeers berakhir saat Bill Tilden, Jack Crawford, Donald Budge dan Fred Perry mengambil alih permainan putra. Orang Prancis memasuki masa tidak aktif sampai pecahnya Perang Dunia kedua.

Di kategori tunggal putri, Suzanne Lenglen yang memenangkan gelar Prancis Terbuka pada tahun 1925 dan 1926. Tidak ada wanita Prancis yang memenangkan gelar Prancis Terbuka selama lebih dari satu dekade sebelum Simmone Mathieu memasuki kancah besar. Dia memenangkan gelar berturut-turut pada tahun 1938 dan 1939. Tahun berikutnya, turnamen tersebut tidak diadakan karena pecahnya Perang Dunia II.

Dalam daftar pemenang Roland Garros, Anda tidak akan menemukan beberapa nama di situs resmi turnamen tersebut. Para pemain ini memenangkan gelar dalam rentang waktu antara tahun 1941 hingga 1945. Lalu mengapa sebenarnya Roland Garros tidak mengakui para pemain tersebut sebagai juara resminya?

Perang Dunia pecah pada tahun 1940 dan perang tersebut membatasi jumlah pemain internasional untuk bermain di turnamen tersebut. Federasi Tenis Prancis menyatakan bahwa tahun-tahun perang ini adalah saat turnamen “dibatalkan”. Efek perang sangat merugikan Jean Borotra. Basque yang berlari diangkat sebagai Komisaris Jenderal Pendidikan Jasmani dan Olahraga. Borotra mencoba menyatukan kembali rezim Prancis yang merosot melalui olahraga. Namun, kesetiaannya dipertanyakan dan dia dikirim ke penjara pada tahun 1940. Pada tahun 1945 Borotra akhirnya dibebaskan dari penjara.

Rene Lacoste diangkat sebagai Presiden Federasi Tenis Prancis pada tahun 1940. Dia mengundurkan diri dari jabatan tersebut tiga tahun kemudian. Jacques Brugnon terbang ke Amerika Serikat setelah Prancis dikalahkan pada tahun 1940. Di tengah semua kekacauan dan awan gelap yang menyelimuti Prancis, Cochet jatuh ke dalam tawanan perang untuk waktu yang singkat. Dia segera dibebaskan tetapi tidak diizinkan meninggalkan negara itu seperti temannya Brugnon. Cochet memutuskan untuk memulai perlengkapan olahraganya sendiri dan memberikan siaran tenis. Di dalam

1941, Cochet kembali menjadi amatir dari profesional untuk bersaing di turnamen tenis tingkat tertinggi selama perang.
Bahkan sebelum Era Terbuka dimulai pada tahun 1968, pada tahun 1941 turnamen terbuka pertama diadakan di Paris. Cochet mencapai final tetapi kalah dari Yvon Petra di final. Turnamen itu “terbuka” karena amatir dan profesional diizinkan untuk bersaing satu sama lain di turnamen yang sama karena perang. Pada tahun 1942, Cochet sekali lagi dikalahkan oleh Petra di final turnamen yang sama.

PERANCIS TERBUKA MASA PERANG – TOURNOI DE FRANCE

JUARA TUNGGAL PRIA

Prancis Terbuka pada tahun 1941 dimenangkan oleh Bernard Destremau yang merupakan seorang perwira tank, diplomat, politikus, dan penerima Legiun Kehormatan. Dia mengalahkan Robert Ramillon 6-4 2-6 6-3 6-4 untuk merebut gelar slam tidak resmi. Tahun berikutnya, ia berhasil mempertahankan gelarnya setelah mengalahkan Marcel Bernard di final. Pada tahun 1943, Yvon Petra, pasangan ganda Destremau (bersama dengan siapa dia memenangkan gelar ganda di Prancis Terbuka pada tahun 1938) memenangkan Prancis Terbuka. Dia mengalahkan Henri Cochet di final. Petra mengalahkan Cochet lagi di final tahun 1944. Final Prancis Terbuka 1945 dimainkan antara Destremau dan Petra. Petra mengalahkan Destremau dengan straight set 7-5 6-4 6-2 untuk merebut gelar ketiganya secara beruntun di Roland Garros.

JUARA TUNGGAL PUTRI

Prancis Terbuka diadakan di Vichy Prancis dimulai pada tahun 1941 dan wanita pertama yang memenangkan gelar tersebut adalah Alice Weiwers. Weiwers memenangkan gelar dengan cara mendominasi 6-3 6-0. Tahun berikutnya ia berhasil mempertahankan gelarnya dengan mengalahkan Lolette Payot 6-4 6-4. Mempertahankan dua gelar, Weivers kembali ke final namun kalah dari petenis Prancis Simone Iribarne Lafargue 6-1 7-5. Dua finalis baru muncul pada tahun 1944. Raymonde Veber mengalahkan Jacqueline Patorni 6-4 9-7. Lolette Payot dan Simonne Lafargue akan mencapai final kedua mereka dalam lima tahun pada tahun 1945. Payot akan memenangkan Tournai de France terakhir 6-3 6-4.

Terlepas dari kenyataan bahwa Tournai de France menghasilkan pemenang berkualitas dalam lima tahun, sang juara belum diakui sebagai pemenang resmi Roland Garros. Ini juga merupakan masalah kontroversial untuk diangkat karena Prancis Terbuka sebelum 1925 terbatas pada pemain Prancis dan belum diakui oleh otoritas Prancis Terbuka.

Author: Bradley Edwards