Apa yang terjadi setelah tangkas palsu dalam kriket?

Apa yang terjadi setelah tangkas palsu dalam kriket?

Fielding palsu adalah undang-undang kriket yang diperkenalkan pada tahun 2017. Menurut Hukum Kriket, Undang-Undang 41.5 menyatakan bahwa itu adalah “pengalihan perhatian, penipuan, atau penghalang yang disengaja dari batsman.”

Ini berarti bahwa jika seorang fielder mencoba untuk mengalihkan atau menipu pemukul dengan sengaja dengan kata-kata atau tindakan, maka pihak yang melakukan fielding akan dihukum karena fielding palsu. Namun, sangat penting bahwa salah satu dari dua wasit di lapangan menyaksikan fielding palsu.

Jika wasit melihat fielding palsu, maka bola dalam permainan segera diberi tanda mati. Selain itu, pemukul akan dianggap tidak keluar jika habis karena gangguan yang disengaja. Selanjutnya, pihak yang memukul akan diberikan lima run sebagai tambahan dari jumlah run yang mereka cetak dari bola mati. Pemukul juga bisa memutuskan siapa yang akan mempertahankan pukulan untuk bola berikutnya.

Dalam beberapa kasus, pengalihan perhatian dilakukan melalui kontak fisik, di mana pemain dapat diusir dari lapangan bersama dengan hukuman lari yang diberikan kepada pihak yang memukul. Namun, itu akan tergantung pada beratnya tindakan pemain dan akan dinilai sesuai dengan UU 42 yang mengacu pada perilaku pemain.

Fielding palsu adalah kesalahan yang harus dihindari oleh pemain. Ada beberapa contoh di mana menipu pemukul yang berlari di antara gawang salah arah oleh penjaga gawang seolah-olah dia akan menerima bola atau seolah-olah bola yang dilempar diarahkan ke ujung yang lain. Karena kasus-kasus inilah fielding palsu dibawa di bawah payung permainan yang tidak adil.

Author: Bradley Edwards