Apa peran pembatasan lapangan dalam kriket?

Apa peran pembatasan lapangan dalam kriket?

Pembatasan lapangan dalam kriket mengacu pada posisi pemain lapangan pada fase permainan yang berbeda.

Pembatasan lapangan pertama kali diperkenalkan pada 1930-an. Ini terjadi setelah taktik garis tubuh kontroversial yang digunakan oleh tim kriket Inggris melawan Australia selama seri Ashes 1932-33. Ini melibatkan bowler Inggris bowling penjaga mondar-mandir tinggi diarahkan pada tubuh pemukul. Dalam upaya untuk membela diri, pemukul akan datang dalam posisi bertahan. Defleksi bola yang dihasilkan akan ditangkap oleh beberapa fielder yang diposisikan di sisi kaki. Taktik ini banyak dikritik yang mengarah ke PKS mengubah undang-undang yang termasuk menjaga tidak lebih dari dua fielder di sisi kaki.

Pada 1980-an, ketika kriket One Day International (ODI) menjadi terkenal, undang-undang pembatasan lapangan dibuat lebih jelas di Australia. Pada tahun 1992, hanya dua fielder yang diizinkan keluar dari lingkaran dalam untuk 15 overs pertama. Pada tahun 2005, pembatasan fielder ini dipersingkat menjadi sepuluh over. Sepuluh over ini dibagi menjadi dua powerplay lima over yang bisa diambil oleh pihak bowling. 2008 melihat sisi batting memilih kapan harus mengambil salah satu dari dua powerplays.

Pada tahun 2011, para pemain dapat mengambil powerplay antara over 16 dan 40 daripada aturan sebelumnya yang melihat powerplay dilakukan antara over 11 dan 50. 2012 melihat lagi perombakan besar dalam undang-undang powerplay. Powerplay pertama dipatuhi pada 10 over pertama di mana tidak lebih dari dua pemain ditempatkan di luar lingkaran 30 yard. Powerplay kedua harus diambil oleh pihak yang memukul pada over ke-40, dan tidak lebih dari tiga pemain ditempatkan di luar lingkaran 30 yard. Perubahan terakhir dilakukan pada tahun 2015 di mana lima fielder dapat ditempatkan di 10 over terakhir dan powerplay batting dihapus.
Dalam kriket T20, batasan lapangan ada untuk enam over pertama.

Pengenalan pembatasan lapangan telah menyebabkan pemukul mencetak skor besar yang membuat permainan semakin mendebarkan.

Author: Bradley Edwards