Apa format Piala Davis terbaru?

Apa format Piala Davis terbaru?

Ketika Piala Davis pertama diadakan pada tahun 1900, hanya dua tim yang berpartisipasi di dalamnya – AS dan Kepulauan Inggris. Setiap tim memiliki empat anggota dan Amerika memenangkan Piala Davis pertama. Saat itu, lebih dikenal sebagai International Lawn Tennis Challenge. Dwight Davis, anggota tim Piala Davis Amerika pertama mengeluarkan $ 1000 dari sakunya sendiri untuk membuat trofi sebagai hadiah bagi tim pemenang dari pemenang pertama Piala Davis yang sekarang populer.

Seiring berjalannya waktu, turnamen mencapai berbagai benua dan akhirnya meningkat menjadi tenis tim global. Begitu besar pengaruhnya, sehingga ajang tersebut dianggap sebagai pentas tenis terbesar di luar empat grand slam. Dikenal sebagai Piala Dunia tenis, Piala Davis sering dikutip sebagai kesempatan oleh para pemain untuk memenangkannya dan membawa kebanggaan dan kejayaan bagi negaranya masing-masing.

118 tahun telah berlalu dan Piala Davis telah menyaksikan momen-momen yang tak terlupakan, gembira dan emosional yang akan menutup kesenjangan antara kecintaan seorang pemain terhadap olahraga dan kasih sayangnya terhadap bangsanya. Namun, pada 16 Agustus 2018, Piala Davis, yang dimiliki oleh Federasi Tenis Internasional (ITF) mengalami proses yang akan merampas hati dan otak turnamen tersebut, hanya menyisakan kerangka di belakang.
Selama bertahun-tahun, format Piala Davis dipertanyakan dan para pemain serta pakar menyarankan berbagai proposal untuk meningkatkan format Piala Davis. Banyak rencana dibahas tetapi tidak satupun dari mereka diterima dan Piala Davis akan tetap pada format yang biasa dari enam belas tim yang bertarung selama empat bulan dalam format kandang-tandang.

Sejak berdirinya ATP World Tour pada tahun 1990 dan rebranding pada tahun 2009, kalender tenis telah berkembang menjadi jadwal yang sibuk bagi para pemain, sering mengeluh tentang penjadwalan. Hal ini akhirnya membuat para pemain peringkat teratas tidak berpartisipasi di Piala Davis untuk memulihkan diri selama sisa musim ini. Statistik penting yang membuktikan hal ini adalah Prancis, yang memenangkan Piala Davis tahun lalu, memenangkannya tanpa menghadapi pemain tunggal Top 40 dalam empat putaran kompetisi. ITF melihat ini sebagai masalah karena Piala Davis tidak dapat menghasilkan pendapatan seperti dulu. David Haggerty, Presiden ITF membuat keputusan besar untuk mengubah morfologi Piala Davis. Proposal tersebut mendapat dukungan finansial dari Kosmos, Grup Investasi Eropa yang dimiliki oleh Gerard Pique dan pendiri Oracle Larry Ellison (yang sangat ingin menyelenggarakan final Piala Davis di Indian Wells pada 2021). Kosmos (yang mendapat dukungan dari miliarder Jepang Hiroshi Mikitani) berkomitmen untuk investasi $3 miliar selama 25 tahun dengan ITF dan membuat perubahan besar pada format Piala Davis.

“Ini adalah awal dari tahap baru yang menjamin tempat yang unggul dan sah yang harus dimiliki Piala Davis sebagai kompetisi untuk tim nasional sambil beradaptasi dengan tuntutan olahraga profesional di level tertinggi.” – Gerard Pique

Perwakilan dari 147 negara dipanggil di Orlando, di mana pemungutan suara dilakukan untuk merombak Piala Davis atau tidak melalui perubahan radikal. Haggerty & Pique membutuhkan 67% suara untuk mereformasi Piala Dunia tenis. Kecuali Australia Terbuka, ketiga grand slam lainnya mendukung perubahan tersebut. Namun, ketidaksepakatan datang dari berbagai negara seperti Australia, Inggris, Kroasia, Republik Ceko, Yunani, Hongaria, Polandia, Serbia, dan Slovakia. Inggris Raya mengalami perpecahan di dalamnya, karena Asosiasi Tenis Rumput menentang perubahan tersebut tetapi Klub All England (tuan rumah Wimbledon) memberikan suara mendukung perubahan tersebut. Menuju aspek caudal pemungutan suara, Belgia, Belanda dan Spanyol menyetujui langkah-langkah yang pada akhirnya mendorong penghitungan suara untuk reformasi Piala Davis melampaui 67%.

“Saya senang negara-negara telah memilih untuk mengamankan status jangka panjang Piala Davis. Misi kami adalah untuk memastikan bahwa keputusan bersejarah ini akan bermanfaat bagi generasi pemain berikutnya selama beberapa dekade mendatang.” – David Haggerty

Ketika diumumkan bahwa 71% negara telah memilih perubahan tersebut, para pemain tenis tahu bahwa perubahan di Piala Davis tidak dapat dihindari dan akhirnya seorang pesepakbola membuka jalannya ke asosiasi pengatur tenis untuk mematahkan tradisi Piala Davis. .

Piala Davis baru akan dimulai pada tahun 2019, dengan format sebagai berikut:

24 tim akan berpartisipasi pada bulan Februari dan saling berhadapan dalam format pertandingan kandang dan tandang, artinya tim akan bergiliran menjadi tuan rumah jika mereka pernah bertemu sebelumnya (alias aturan tuan rumah bergantian). Tim-tim ini terdiri dari 12 tim yang ditempatkan dari 5-16 di final tahun sebelumnya dan 12 tim pemenang Grup I yang dibagi lagi menjadi 6 tim dari Euro/Afrika, 3 dari Asia/Oceania dan 3 dari Amerika. Tim yang kalah pada pekan kelima Februari akan terdegradasi ke grup zonal (Grup I-IV). Nantinya, tim Grup I akan menjadi tuan rumah pada bulan September dengan format round robin sedangkan Grup II-IV dapat memilih untuk menjadi tuan rumah pada bulan April atau September. 12 tim pemenang dari minggu kelima Februari lolos ke putaran final pada bulan November. Mereka akan bergabung dengan empat semifinalis dari tahun sebelumnya dan dua tim wild card sehingga total menjadi 18 tim yang akan bertanding di final. Di pekan terakhir, 18 tim ini akan dibagi menjadi tiga grup yang terdiri dari enam tim yang akan bermain dalam format round robin. Dua tim teratas dari setiap grup dan dua tim tersukses berikutnya (yang telah memenangkan lebih banyak pertandingan dan set) akan terdiri dari 8 tim untuk perempat final yang merupakan babak sistem gugur. Tim akan memainkan dua pertandingan tunggal dan satu ganda selama dua hari dan pertandingan akan menjadi yang terbaik dari tiga set tiebreak dan bukan yang terbaik dari lima set konvensional. (Babak zona mungkin mempertahankan format asli dari empat tunggal dan satu pertandingan ganda tetapi mereka masih akan dibatasi pada aturan tiebreak terbaik dari tiga set). Final akan dimainkan di satu tempat yang telah ditentukan sebelumnya yang akan menjadi tuan rumah final pada bulan November. Untuk 2019, Madrid atau Lille adalah yang terdepan).

Author: Bradley Edwards